haha69
haha69
Minyak naik ke tertinggi tujuh bulan di tengah kekhawatiran pasokan

Ada kesadaran bahwa perekonomian tidak akan mengalami penurunan drastis, dan tanda-tanda bahwa permintaan mendekati rekor tertinggi

New York (ANTARA) – Harga minyak menguat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), terangkat ke level tertinggi dalam lebih dari setengah tahun dan menghentikan penurunan dua minggu berturut-turut, didukung oleh ekspektasi pengetatan pasokan.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November bertambah 1,66 dolar AS atau 1,9 persen, menjadi menetap pada 86,49 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange. Sebelumnya minyak Brent sempat naik ke tertinggi sesi 88,75 dolar AS per barel, tertinggi sejak 27 Januari.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Oktober meningkat 1,39 dolar atau 1,7 persen, menjadi ditutup di 85,02 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. Sebelumnya WTI sempat naik menjadi 85,81 dolar AS per barel, tertinggi sejak 16 November.

Brent naik sekitar 4,8 persen minggu ini, kenaikan terbesar dalam seminggu sejak akhir Juli. WTI menguat sebesar 7,2 persen dalam minggu ini, kenaikan mingguan terbesar sejak Maret.

Arab Saudi diperkirakan akan memperpanjang pengurangan produksi minyak secara sukarela sebesar 1 juta barel per hari hingga Oktober, memperpanjang pembatasan pasokan yang dirancang oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC+, untuk mendukung harga.

Rusia, eksportir minyak terbesar kedua di dunia, telah sepakat dengan mitra OPEC+ untuk mengurangi ekspor minyak bulan depan, kata Wakil Perdana Menteri Alexander Novak pada Kamis (31/8/2023).

“Ada kesadaran bahwa perekonomian tidak akan mengalami penurunan drastis, dan tanda-tanda bahwa permintaan mendekati rekor tertinggi,” kata analis Price Futures Group, Phil Flynn. “Masyarakat harus menghadapi kenyataan pahit dan dingin bahwa persediaan berada di bawah rata-rata.”

Permintaan terhadap minyak di Amerika Serikat sangat tinggi, dengan persediaan minyak mentah komersial menurun dalam lima dari enam minggu terakhir, menurut survei yang dilakukan oleh Badan Informasi Energi AS.

Laporan AS yang diawasi ketat pada Jumat (1/9/2023) juga menunjukkan kenaikan tingkat pengangguran dan moderasi dalam pertumbuhan upah, memperkuat ekspektasi akan jeda kenaikan suku bunga.

Sementara itu, ekspektasi terhadap pemulihan permintaan di negara lain semakin meningkat.

Penurunan manufaktur di zona euro mereda bulan lalu, menunjukkan bahwa kondisi terburuk mungkin sudah berakhir bagi pabrik-pabrik yang kesulitan di blok tersebut, sementara pemulihan tak terduga di China memberikan harapan bagi negara-negara yang bergantung pada ekspor, menurut survei swasta.

Baik OPEC maupun Badan Energi Internasional bergantung pada importir minyak terbesar di dunia, China, untuk menopang permintaan minyak selama sisa tahun 2023, namun lambatnya pemulihan perekonomian negara tersebut membuat para investor khawatir.

Sisa tahun ini diperkirakan akan menyebabkan kekurangan pasokan, sebagian karena konsumsi global yang cukup sehat dan sebagian lagi karena tekad Saudi untuk memberikan harga dasar yang tinggi, kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

“Kecuali perekonomian China menunjukkan kebangkitan yang percaya diri pada tahun depan, suasana akan sangat buruk,” katanya.

Sebagai indikasi pasokan di masa depan, jumlah rig minyak AS tidak berubah pada 512 minggu ini, yang merupakan angka terendah sejak Februari 2022, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes pada Jumat (1/9/2023).

Baca juga: Harga minyak menguat di Asia didorong oleh pengetatan pasokan

Baca juga: Minyak naik di awal Asia, siap hentikan penurunan dua minggu beruntun

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2023